Thursday, May 22, 2014

Landasan Pesawat Terbang?

Landasan Pesawat Terbang?


Peristiwa ini terjadi  sekitar 3 tahun yang lalu. Waktu itu muka gue masih unyu-unyu bahkan, gue hanya butuh 2.8 ms sekon untuk menumbangkan wanita-wanita yang lewat berpasan dengan gue. udah kebayangkan gimana bentuk gue dulu? Biar gak susah-susah bayangin, gue kasih visualisasi bentuk relief muka gue itu beti-beti lah sama kim bum. 

Bahkan banyak yang ngira kalo gue itu kim bum yang nyasar ke batam!. Yaahhh itu lah sekilas tentang keadaan gue 3 tahun yang lalu sebelum seember air tumpah ruah menyadarkan ku dari mimpi indah.  “wey delon! Cepet bangun! Mau sekolah tidak?!”. Huuffttt susahnya punya alarm automatic and portable, gak disetting pun tetep aja bekerja dengan baik. Tante gue emang paling ontime dalam hal bangun membangunkan. Karena gue anak yang baik, sholeh, suka menabung dan tidak sombong, gue sih yaa terima aja perlakuan kaya gitu ke gue. toh karena dia juga gue bisa sekolah (curcolll nihh gan). Oke deh, back to leptop! Jarak antara sekolah dan rumah gue lumayan memecahkan kulit kaki. 

Gue orangnya hemat hemat hemat dan sangattttt hemat. Bahkan satu persen pun tak pernah ku keluarkan untuk beli air sekali pun. Itu sebabnya setiap pulang bibir gue sering pecah-pecah. Bukan karena tak minum, tapi ketahuan terus ngambil teh obeng nya si mbok kantin terus ditakol pake gagang panci (kebayangkan gagang panci nyium bibir). Tapi, karena gue orangnya super tabah dan sabar walaupun dihabisin nih bibir gue sama tuh si mbok punya panci, besoknya gue masih tetep nyeruputin teh obeng dari termos besarnya pake slang dan gue nya ngumpet di bawah meja (???).  dan cara ini emang ampuh ngelabui tuh si mbok kantin. 

Gue tahu gue emang pinter (gak usah muji gitu lahh), bahkan pernah ada seorang psikiater yang bilang bahwa IQ gue diatas rata-rata. Wiihhh sangking bangganya gue lari ke luar ruangan dan gue ceritain hasil tes iq gua yang dahsyat!
weyy bro, mulai hari ini gue gak bakalan lagi nyontek pr matematika dan fisika lagi ke lo, IQ gue dah di a.........”
Omongan gue terhenti pas gue liat psikiater yang ngetes gue lagi di grebek sama suster-suster. Dan salah satu susternya nyuruh ke suster yang lain,
“cepat sus, bawa pasien gila ini keruangannya, pastikan jangan sampe kabur lagi”
Tanpa misi dan pamit, gue palingkan muka gue dan langsung nyelonong ninggalin temen gue yang lagi tertegun melihat pasien sakit jiwa yang baru beberapa saat yang lalu telah mendeklarasikan IQ gue yang dahsyat! Walaupun demikian gue yakin bahwa perkiraan orang tak waras itu adalah sebuah kebenaran pasti. Buktinya banyak tuh yang minta nomor togel ke orang gila. Jadi semenjak hari itu gue yakin bahwa IQ gue emang diatas rata-rata. LOL.

Udah gak usah ngebahas intelgensi gue yang kalkulator tercanggih sekalipun gak bakalan mampu untuk mengukur kebodohannya (?). pagi itu cuaca emang lagi terang benderang, sampe keringat gue bercucuran tiada ampun. Gue masuk kelas yang sudah sangat rame di kujungi teman-teman gue. tas biru merek reebok gue taruh di atas kursi paling depan.
L, pr lu udah siap?” ternyata masih ada teman sekelas gue yang belum kenal siapa gue sebenarnya. Pr ditanya, yaaaa belum ku sentuh sama sekali lah.
udah, kenapa? Pasti mau nyontekan?”  gaya bicara gue mulai rada sombong.
alhamdulillllahh... ternyata lu udah tobat ya, syukur lah kalo udah, semoga gak dapet 100 dikali 0 lagi ya”  ejeknya.
kamfreett lu”
Sepertiga detik kemudian, datang wujud yang sangat mengagetkan. Pak ilman, guru fisika gue yang super killer. Sebenarmya sih perawakannya biasa-biasa aja, cungkring, itam dan dekil. Tapi mungkin karena ngajar pelajaran fisika, fisik dia pun berevolusi menjadi the scarest devil. Ternyata bukan hanya gue aja yang menyadari akan evolusi wujud pak ilman ini, tapi kayanyaaa......
Plunngg
Sebuah gulungan kertas mendarat di depan meja gue.  ku toleh kepala mencari arah sumber datangnya gulungan kertas ini. Jangan- jangan ini bom kertas!!! Ulahnya para terori yang sedang meraja lela di indonesia. Tapi, ternyata bukan. Mulut wahyu yang membuka lebar mengisyaratkan sebuah perintah “L.... buka buka bukaa.....”. akhirnya gue buka kertas itu dan tertulis
Wis lapangan golf baru tuh
Lapangan golf apa nih?
Hah? Lu gak tau?
Gak?
Coba lu perhatikan kedepan dan tatap dengan jelas
Gue lakuin apa yang diperintahnya, dan .......
Hahahahahahah ternyata yang dia maksud kepala pak ilman yang licin mulus bersih mengkilap dan sangat lebarrrrrr.....
Gila lu, itu bukan lapangan golf tapi landasan pesawat terbang
Hahahahahhaha
Tawa gue tak bisa ditahan kan dan itu sangat mengocok-ngocok perut gue!
Wkwkwkwk bisa tuh buat parkiran pesawa gue
Hahahaha bisa bisa bisa
“Hey L, wahyu! Apa yang kalian tertawakan?!!” tanya pak ilman.
itu pak landasan pesawat baru pak (pointed at his head).,, opsss” jawab gue reflek.
suddenly his eyes larger and sight at so sharp and finally covered up his head by his hand. Then..... brak bruk brak bruggg. end
  
Pantau terus yaaa kisah gila, haru sendu sedan nya L-kun! Dont miss it!


By : Alan




0 komentar:

Post a Comment